A A
RSS

METODE “KATUP GADIS” GARAM DARI PROBOLINGGO JUARAI LOMBA INOVASI PROVINSI

Fri, Oct 5, 2018

Berita, Garam Dunia, Kesehatan, Top Artikel

 

Inovasi budi daya garam dengan metode buka tutup garam jadi super (Katup Gadis) asal Kabupaten Probolinggo meraih juara I dalam lomba inovasi dan teknologi bidang agrobisnis tingkat Provinsi Jawa Timur tahun 2018. “Metode Katup Gadis dianggap menjadi solusi tentang produksi garam di musim penghujan dan alhamdulillah jadi juara berkat dukungan dan doa semua pihak,” kata Ketua Kalibuntu Sejahtera I Suparyono di Kabupaten Probolinggo.

Perwakilan Kabupaten Probolinggo yakni Kelompok Usaha Garam Rakyat Kalibuntu Sejahtera I mengungguli perwakilan dari Kabupaten Lumajang, Lamongan, Blitar dan Kota Malang dalam inovasi dan teknologi bidang agrobisnis tersebut. “Metode kristalisasi garam Katup Gadis ini awalnya diberi nama sederhana yakni garam On/Off. Nama itu disematkan karena metode kristalisasi garam dengan sistem buka tutup yang membuat petambak masih tetap bisa memanen garam saat musim hujan,” katanya.

Menurutnya dulu pembuatan garam kristal selalu ditaruh berlantai tanah dan terbuka tanpa adanya penutup, sehingga petani tidak akan memproduksi garam saat memasuki musim peralihan dari kemarau ke hujan. “Melihat kondisi itu, kami berinisiatif membuat terobosan dengan membuat meja kristal dengan alas menggunakan geo isolator. Bukan hanya itu, pada perlengkapan tersebut terpasang pula batang-batang bambu berukuran kecil dan panjang yang melintang dengan arah melebar, sehingga kalau turun hujan tidak perlu khawatir gagal panen,” katanya.

Suparyono mengatakan upaya itu sudah dilakukan sejak peralihan musim hujan pada April 2017 dan masih belum banyak petani memproduksi garam karena kekhawatiran hujan datang tiba-tiba. “Metode tetap saya lakukan sampai sekarang. Dengan ukuran meja kristal 4×40 meter, kami bisa panen 1,5ton garam dalam waktu 7 hari,” katanya. Ia berharap inovasi tersebut bisa diadopsi juga oleh petambak garam di daerah lain dan bisa diterapkan secara nasional, sehingga ke depan tidak ada kelangkaan garam dan pemerintah tidak perlu melakukan impor garam.

Sementara Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Probolinggo Dedy Isfandi mengatakan prestasi inovasi dan teknologi tersebut sudah dua kali didapat oleh Kabupaten Probolinggo karena pada tahun 2017 juga meraih juara I tentang inovasi pembuatan pakan ikan. “Kami ingin keberhasilan itu diterapkan lebih luas lagi bagi pelaku usaha perikanan di Kabupaten Probolinggo dan kami akan mengikutkan lagi inovasi dan teknologi untuk pelaku usaha perikanan di tingkat provinsi tahun depan,” tuturnya.

 

Sumber: http://surabaya.bisnis.com/read/20181004/531/845507/produksi-garam-metode-buka-tutup-probolinggo-juara-inovasi-provinsi

Disunting Oleh: HOOD

Share

Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Comments are closed.